Wednesday, 1 January 2020

Burasak Makanan Tradisional Masyarakat Bugis

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera,


Hai korang semua..... Ceria-ceriakan diri hari nii yea. Entri aku hari ini...masih lagi berkaitan dengan makanan tradisional Johor  dari masyarakat Bugis. Sekali lihat macam nasi impit yang dibalut dengan daun pisang... Tengok kali ke dua...barulah tahu sebenarnya ianya dikenali dengan nama Burasak. Lazimnya Burasak lebih enak dimakan bersama ikan parang. Lebih istimewa sekiranya ia dimakan bersama Asam Pedas Ikan Parang


Kali pertama aku makan Burasak ni...semasa program masakan anjuran Perbadanan Muzium Melaka (PERZIM). Burasak nii kalau korang nak tahu...hanya dibuat semasa hari-hari perayaan seperti Hari Raya. Burasak mudah ditemui di kawasan-kawasan yang mempunyai komuniti masyarakat Bugis seperti di Johor.




Buras atau juga dikenali dengan nama burasak merupakan hidangan tradisi suku kaum Bugis. Ia merupakan nasi yang dikukus bersama santan dan dibaluti dengan daun pisang nipahBentuk burasak ini adalah leper seperti lepat pisang namun ia agak lebar dan agak besar. Beberapa keping Burasak ini akan diikat menggunakan tali agar ia tidak terbuka semasa proses mengukusnya. Proses penyediaan burasak yang agak lama menyebabkan burasak ini boleh disimpan lebih lama.


Cara penyediaan Burasak nii mudah jer....iaitu masak beras dengan santan. Beras yang sudah masak tadi tu kemudiannya dibungkus dengan daun pisang lalu diikat sebelum direbus selama empat hingga lapan jam. Jom kita lihat resepi.. bagaimana nak buat Burasak ni.

Bahan-bahan (untuk 10 orang)
Beras Wangi 1kg
Kelapa 1 biji diparut dan ambil santannya,
garam secukup rasa.
Daun pucuk pisang berukuran A4 beberapa keping utk bungkus.
Daun pisang tua panjang lebih kurang 3 jengkal.


Cara-cara membuat
1. Beras dibasuh 2 hingga 3 kali sehingga bersih. 
2. Panaskan santan hingga mendidih. Setelah mendidih api dikecilkan. 
3. Masukkan garam seukup rasa. Bila santan sudah berubah warna, padamkan api. 
4. Tuang santan panas ke dalam beras sambil gaulkan - masak seperti nasi lemak. Biarkan beras lembab sedikit, tapi agak merata. 
5. Setelah beras masak menjadi nasi, lipat daun pisang muda macam lipat kuih lepat pisang, urut-urutkan atas bungkusan menjadi leper dan padat tetapi jangan terlalu nipis atau terlalu tebal.


Cara membungkus
Sediakan daun pucuk pisang yang dipotong berukuran A4. Daun pisang juga dipotong bentuk segi empat. (Petua memastikan daun pisang tahan dan tidak koyak: jemur atau salai daun pisang itu terlebih dahulu)


Cara mengikat Burasak
Susun bungkusan berlima dengan tali rafiah. Mulakan balutan dari satu hujung ke hujung yang satu lagi. Simpulkan di tempat permulaan. Buatlah sehingga semua beras siap dibungkus. Burasak hampir siap.


Cara Memasak
Rebus burasak selama 1-3 jam. Untuk jadi lebih enak sebaiknya direbus dalam periuk besar dengan kayu api yang marak. Setelah masak, angkat dan tos seperti merebus ketupat. Buka tali dan buangkan daun pisang tua. Selepas direbus ia dibiarkan sejuk dan sedia untuk dihidang bersama asam pedas ikan parang, rendang ayam atau rendang daging.

Rasanya seakan-akan nasi impit dan lemang. Memang enak dan baunya juga harum menambahkan selera. Burasak nii tidak sukar untuk membuatnya tetapi agak rumit cara penyediaannya terutama dari segi balutan dan ikatan yang kena betul dengan caranya supaya Burasak masak dengan sekata semasa proses mengukus.

Sekian.

No comments:

Post a comment