Monday, 15 July 2019

Muzium Setem Melaka Mempamerkan Banyak Koleksi Setem Dan Sampul Surat Terawal

Assalammualaikum dan salam Sejahtera,

Hai korang... Alahamdulillah dapat lagi kita bertemu yea. Mmmm... hari ni aku nak story mory dengan korang mengenai sebuah muzium yang selama ini aku tak perasan pun akan kewujudannya. Sebenarnya aku ke sini pun secara kebetulan, membantu kawan aku dari Key Ell (Kuala Lumpur) untuk buat kerja


Perasaan aku pertama kali menjejakkan kaki kat muzium nii...agak terperanjat dan berbangga kerana aku tak sangka kat Melaka or maybe kat Malaysia nii ada Muzium Setem yang banyak sangat koleksi setemnya. Inilah pertama kali aku tengok koleksi setem yang sangat menarik...membuatkan aku jadi sangat teruja.


Pada zaman sekolah dahulu...aku rajin la jugak kumpul setem dan aku ada dua buah buku koleksi tapi aku pun dah tak tahu ke mana perginya buku koleksi aku tuu. Muzium Setem nii terletak tak jauh pun dari kota A Farmosa tuu... korang boleh jer jalan kaki. Kat muzium ini bukan sahaja ada koleksi setem tetapi ada koleksi sampul surat.



Sebelum aku bercerita tentang koleksi setem yang ada kat dalam muzium nii...apa kata korang kenal dulu akan bangunan muzium ini. Dari segi luarannya memang bangunan ini nampak buruk tapi jangan dinilai dari segi rupa yea...hikk..hikk..hikk.. 


Bangunan yang menempatkan Muzium Setem Melaka ini mempunyai sejarah lampaunya yang tersendiri. Bangunan ini dibina sejak era penjajahan Belanda yang mana ia merupakan kediaman pegawai Belanda pada masa itu. Ketika era Inggeris pula, bangunan ini masih kekal sebagai rumah kediaman tetapi untuk pegawai Inggeris


Bangunan ini ketika dahulunya sangat terkenal atau lebih dikenali dengan Sekolah Gambar atau Muzium Lama Melaka. Selepas Perang Dunia Ke dua bangunan ini telah ditinggalkan. Bangunan ini mempunyai ciri-ciri seni bina Eropah, manakala rekabentuk atap dan tingkapnya bercirikan seni bina Melayu.


Korang dah tahu kan...tentang bangunan Muzium Setem Melaka nii.... ok sekarang aku cerita pulak tentang koleksi yang ada kat dalam muzium nii. Kerajaan Negeri Melaka dengan kerjasama Pos Malaysia Berhad telah menubuhkan Muzium Setem Melaka pada tahun 2007 di bangunan lama Muzium Melaka bagi mempamerkan setem-setem terawal di Malaysia dan luar negara sehingga yang terkini.


Idea ini bermula kerana setem dianggap aset yang sangat berharga dari segi kesenian, kewangan dan sejarah. Penggemar setem sanggup untuk membelanjakan banyak wang, tenaga dan masa bagi memastikan setem-setem yang jarang ditemui berada dalam koleksi mereka tau.... Ada jugak yang mengembara semata-mata untuk mencari setem nii..


Muzium nii tak besar mana pun... bangunan batu dua tingkat nii mungkin mengambil masa lebih kurang 10 minit jer kalau korang jalan santai-santai tetapi bagi peminat setem mungkin boleh duduk dua jam dalam muzium nii. Sebaik melangkah masuk ke dalam muzium setem ini, korang akan lihat kaunter tiket dihadapan korang dan di sebelah kiri korang pula ada kedai setem. Di sini korang boleh dapat banyak informasi dan infografik yang menceritakan bagaimana dunia surat menyurat dan setem ini bermula dan di mana ianya berasal.


Muzium Setem Melaka ini ada 5 jenis pameran...antaranya Sejarah Muzium Setem MelakaKoleksi Setem dan Sampul Surat TerawalDiorama Tiga Zaman Cara Pos SuratKoleksi Setem Lama Tahun 1955 - 2003 dan terakhir Setem Negeri-negeri Tanah Melayu. Bilangan koleksi setem lama sehinggalah yang terkini mencecah sehingga ribuan. Antara  yang paling menarik korang boleh lihat ialah pelbagai koleksi sampul surat dan setem asal yang pernah digunakan di Tanah Melayu.


Selain informasi terdapat juga diorama yang menceritakan era-era perjalanan cara surat dipos pada zaman dahulu yang terletak diruang pameran bahagian belakang bangunan tetapi kini ditutup untuk pengunjung kerana memerlukan kerja-kerja pemuliharaan. Ruang pameran ini telah usang tetapi koleksi didalamnya sangatlah berharga.


Selain itu, ada juga dipamerkan beberapa peralatan lama yang menjadi sebahagian daripada fungsi sistem pos Tanah Melayu suatu ketika dahulu seperti alat penimbang, peti besi, basikal, uniform lama dan lain-lain lagi. Walau pun bilangan koleksi ini tidak banyak tetapi sangat menarik dan unik untuk dilihat.

Setem pertama di dunia (Penny Black, 1840), setem pertama di Malaysia, setem yang tidak sempat digunakan (setem Malayan Union) serta koleksi setem tahun 1955 sehingga 2003 ada dipamerkan di Muzium Setem Melaka ini. 


Kalau korang seorang pengumpul setem lama... ada satu ruang di tingkat atas...di mana terdapatnya rak fail simpanan yang menempatkan koleksi setem-setem lama dari tahun 1955 sehingga 2003. Nak tarik keluar rak fail simpanan nii korang perlukan tenaga yang kuat kerana ketat dan ada bahagian pemegangnya yang telah rosak. Tetapi sangat berbaloi untuk dilihat. Yang paling penting koleksi setem ini adalah yang asli dan bukannya dicetak semula tau...


Walau pun, muzium nii dikhususkan untuk setem negeri Melaka... tetapi ada juga satu ruang yang menempatkan puluhan setem lama yang diguna pakai di negeri-negeri lain di Tanah Melayu termasuklah di Sabah dan juga Sarawak.


Selain itu, terdapat juga ruang yang menempatkan informasi tentang sistem dari luar negara seperti Penny Black yang lengkap dengan informasi sejarahnya untuk rujukan pengunjung. Penny Black ialah setem pertama dunia yang dikeluarkan di Britain pada 1840. Setem berimejkan Ratu Victoria ini merupakan setem tersohor yang telah merubah sistem komunikasi dunia serta ketamadunan manusia. Penggunaan sistem ini  merevolusasikan sistem pos kepada sistem komunikasi awam moden yang diwarisi sehingga ke hari ini.

Penny Black ialah setem pertama dunia yang dikeluarkan di Britain pada 1840.


Pada 1 Mei 2015, Melaka telah terpilih menjadi hos Pameran Setem Antarabangsa Empat  Negara yang melibatkan Singapura, Thailand, Indonesia dan Malaysia di Muzium Setem ini. Pada tahun sebelumnya hanya tiga negara sahaja yang terlibat.


Muzium Setem Melaka ini beroperasi setiap hari Selasa hingga Ahad bermula jam 9.00 pagi hingga 5.30 petang. Muzium ini tutup pada setiap hari Isnin dan Hari Raya Aidilfitri yang pertama. Harga tiket masuk adalah RM 3.00 seorang bagi dewasa dan RM 2.00 untuk kanak-kanak.


Terus terang aku katakan...aku akan datang lagi sekali ke Muzium Setem Melaka ini kerana aku tidak puas melihatnya kali pertama hari tu. Aku bangga giler dengan muzium nii disebabkan koleksi yang mereka ada. Cuma pada pandangan aku...muzium ini perlu dilakukan kerja-kerja pemuliharaan kerana bangunannya dah semakin usang dan ini boleh menyebabkan Malaysia kehilangan koleksi yang sangat berharga ini. Bumbungnya yang bocor boleh mengakibatkan kerosakkan kepada koleksi setem ini.


Muzium Setem Melaka ini merupakan satu-satunya muzium setem di Malaysia. Ia menjadi sumber rujukan kepada pecinta setem dan para penyelidik. Ramai generasi sekarang yang tidak tahu akan kepayahan yang perlu dilalui oleh seorang posmen pada masa dahulu  untuk menghantar surat samada melalui darat dan juga udara.


Aku paling suka melihat diorama yang terdapat di ruang belakang aras bawah muzium ini. Lukisan yang dilukis pada dinding bangunan nii sangat cantik dan menarik. Warna terang yang digunakan memberi kesan yang sangat dramatik.


Semoga Muzium Setem Melaka ini terus kekal terpelihara dan dapat memberi kesedaran kepada orang ramai terutama sekali generasi baru mengenai sejarah perkembangan setem di Malaysia dan di seluruh dunia. Semoga ia juga dapat memberi pendedahan dan penyebaran pengetahuan mengenai kebudayaan, pembangunan, pelancongan, pelajaran, tempat bersejarah, sukan, flora dan fauna kepada semua. Secara tidak langsung setem adalah sebagai media menyebarkan maklumat kepada orang ramai mengenai pelbagai peristiwa yang berlaku.


Maka tidak hairanlah, semakin tua usia sekeping setem, nilainya juga bertambah tinggi.

Sekian.

**jangan lupa follow blog aku nii yea

No comments:

Post a comment