Friday, 16 November 2018

Kota Tanjung Keramat Merupakan Kubu Pertahanan Belanda Di Selangor

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera,

Hai semua... hari nii entri aku berkenaan dengan sebuah kota yang agak popular tetapi telah terbiar tanpa penjagaan disebabkan kos penyelenggaraannya yang tinggi kerana kawasan ini sangat luas.

Untuk meneroka kawasan ini jugak agak sukar kerana kawasannya dipenuhi dengan semak-samun yang agak tinggi. Memang tidak sesuai untuk dikunjungi. Info yang aku dapat mengenai kota ini jugak tidak banyak. Apa pun korang boleh rujuk dengan Muzium Sejarah  Negeri Selangor berkaitan dengan kota ini.


Kota Tanjung Keramat terletak di atas sebuah bukit berhampiran Bukit Malawati, Kuala Selangor dan telah dibina bersama dengan Kota Malawati semasa pemerintahan Sultan Selangor yang kedua iaitu Sultan Ibahim Syah (1778–1826). Kota ini terletak di bahagian utara Bukit Selangor di sebelah Sekolah Menengah Sri Tanjung merupakan kubu pertahanan Belanda di Selangor. 



Di kota ini juga terdapat sebatang pokok besar yang menjadi menara meninjau pihak musuh. Kedudukannya yang tinggi dan berhampiran pula dengan Kuala Sungai Selangor dengan mudah dapat mengawasi angkatan perang musuh yang lalu lintas. 


Seperti Kota Malawati, Kota ini juga dibina mengikut rekabentuk barat yang dilengkapi dengan senjata meriam. Dinding kota ini dibina dari tanah dan batu-batu pejal. Semasa Belanda menawan Kuala Selangor pada tahun 1784, kota ini dinamakan sebagai “Kota Utrecht” sempena nama kapal Belanda yang berjaya mengalahkan Raja Haji di Teluk Ketapang.


Berhampiran dengan Kota Tanjung Keramat ini terdapat Makam Keramat Anak Dara atau Keramat Rubiah. Ia berada di atas bukit keramat setinggi 100 kaki dari aras laut di pinggir Tasik Shina, kira-kira sebatu dari Bandar Kuala Selangor.


Maaf sebab aku tak dapat info yang banyak tentang kota ini. 

Sekian.

1 comment: