Monday, 31 October 2016

Kerja.... Kerja.... Tekanan Kerja Boleh Memudaratkan Diri Sendiri...

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera,

Hai korang semua.... Hari ni aku nak berkongsi cerita tentang tiga orang kawan aku yang mengalami tekanan kerja disebabkan terlalu giler bekerja...melalui pemerhatian aku sendiri.... daripada sudut pandangan yang positif. Aku rasa terpanggil untuk berkongsi demi kebaikan semua... Entri aku bertajuk kerja..kerja...Tekanan Kerja boleh Memudaratkan Diri sendiri.

Selagi kita yang bernama manusia ini hidup kita perlu bekerja untuk mencari sesuap nasi dan juga untuk memenuhi keperluan hidup kita dan juga keluarga. Tak kira laa... kerja kita tuu jawatan kecik atau besar. Yang penting kita rasa hepi, selesa dan bersyukur dengan apa yang dikurniakan Allah SWT.



Ok laa... sebenarnya kita kena tahu cara untuk menguruskan kerja kita..
Aku tahu ramai yang workerholic ... aku jugak macam tuu dulu... zaman aku muda-muda. Aku seorang yang suka explore dan suka menambah ilmu pengetahuan. Aku kerja office hour... 8 pagi hingga 5 petang. Sabtu dan Ahad aku memang cuti.

Setiap hari memang ada saja kerja yang aku kena buat terutama sekali laporan pemeriksaan... kerja sememangnya tak akan habis selagi kita hidup. Jadi aku akan balik selepas jam 5 petang.. selewat-lewatnya 5:30 petang. Kecuali sekiranya ofis aku ada buat program atau event dan sebagainya yang memerlukan aku stayback (kerja lebih masa).

Sebab waktu kerja aku hanya sehingga pukul 5 petang. Selepas jam 5 petang adalah waktu untuk aku melakukan aktiviti aku sendiri. Waktu untuk aku buang segala stress kerja aku.
  • Kes satu...Aku lihat ada kawan-kawan aku yang terlalu workerholic...kerja sehingga malam... yang menyebabkan kesihatan mereka sendiri terganggu. Dah laa stress dengan boss... kerja pulak macam-macam arahan. Ada kawan-kawan aku yang baru masuk kerja 2, 3 tahun dah dapat penyakit darah tinggi yang memerlukan mereka makan ubat setiap hari dan setiap bulan... umur baru jer awal dan pertengahan 20an. Belum pun masuk umur 30... dah kena tahan kat wad 2 minggu. Kat dalam wad pun boss still bagi arahan kerja... Hidup yang macam nii ke korang pilih nak hadapi setiap hari hingga korang pencen (bagi yang kerja kerajaan macam aku).
Kalau macam nii laa..aku rasa tak sempat nak pencen...dah meninggal atau kena strok. Sebab tuu jangan terlampau workerholic sangat.. kerja memang banyak dan tak kan habis-habis... bebanan kerja melampau yang terpaksa dibuat dan kadang-kadang kena buat kerja bahagian orang lain boleh menyebabkan masalah kesihatan dan tekanan jiwa.



Bila jatuh sakit.. aku lihat kebajikan tak dijaga pun!! tanggung laa sorang-sorang. Ada yang dinasihatkan pencen awal dan ada yang ditamatkan kontrak serta-merta. So siapa yang harus dipersalahkan dan pertanggungjawabkan?? Diri sendiri kan!!
  • Kes ke dua... ada dua orang kawan aku yang sering sakit kepala... mula-mulanya dia ingatkan sebab selalu mengadap pc untuk membuat kerja... sebabkan tak tahan sakitnya berlarutan, kawan aku ni pun pergilah berjumpa dengan doktor. Bila doktor buat ujian stress.. terkejut sungguh doktor kerana markah kawan aku ni tinggi...so doktor bagi 2 hari cuti rehat dan ubat stress untuk dimakan. Kawan aku ni stress dengan boss kat tempat kerja yang suka meroyan tak tentu pasal.

Sehinggakan nak datang kerja pun rasa fobia... korang rasa camna? Kerja memang best tapi bossnya pulak yang tak best!!
  • Kes ke tiga... ada kawan aku ni dah sarat mengandung tetapi still buat kerja hingga lewat malam sebab dia menjaga urusan Ketua Pengarah. Langsung dia tak perduli akan kesihatan dia dan anak dalam kandungannya. Checkup pun dia tak pergi... sb katanya banyak kerja. Nak dijadikan cerita... dia jatuh pengsan..mungkin sebab keletihan dan tak cukup rehat. Kepalanya terhentak kat lantai dan mengalami pendarahan dalaman. Dia koma dan terpaksa melalui dua pembedahan diotaknya bagi membuang darah beku. Setelah sedar dari koma...dia tak ingat siapa diri dia sendiri...(hilang ingatan). Umur kawan aku nii baru jer pertengahan 20an. Kontraknya terpaksa dibatalkan. Walaupun keadaannya beransur pulih tetapi ingatannya masih lambat. Dirinya sendiri pun tak dapat diuruskan dengan betul dan terpaksa keluarganya yang menguruskannya. Memang aku sangat sedih dan kesian dengan nasib yang menimpa kawan aku ni.. semoga dia terus tabah menghadapi ujian ini.

Itu adalah sebahagian kes yang kawan-kawan aku hadapi akibat stress kerja dan workerholic.



Kerja...kerja jugak!! Tapi kesihatan kena jaga... sebab kesannya pada diri sendiri dan juga ahli keluarga dan mungkin memakan masa yang panjang atau seumur hidup kena hadapi. Pergerakkan juga jadi terbatas.

Aku anak sulung.. tanggungjawab aku sangat besar. Kalau aku sakit... bagaimana dengan famili aku... siapa yang nak sara hidup famili aku. Yang ada anak... bagaimana dengan kebajikan anak-anak?

Oleh itu hargailah masa... terutama dengan keluarga. Kerja memang tak akan habis... Selepas waktu kerja...spend masa pula untuk keluarga tercinta. Agar hidup kita lebih bahagia dan sihat. Famili bahagia...kita pun turut rasa bahagia. Sebab famili sentiasa bersama di sisi kita untuk selama-lamanya.

Sekian.

No comments:

Post a comment