Monday, 31 October 2016

Book Review: Margasatwa 2... Kerana Dendam Dia Kembali

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera,

Hai korang semua. Apa khabar mu di sana... Disebabkan aku tengah giler baca buku novel sekarang nii... so aku nak buat review tentang sebuah novel yang sangat best nii. Selepas aku habis membaca novel Margasatwa 1.... tak sabar pulak aku nak memiliki novel Margasatwa 2 ini yang merupakan kesinambungannya. Jalan cerita novel pertama aku dah rasa best... rupa-rupanya yang ke dua lagi laa best!! Lebih thriller dan mendebarkan...

Novel ini masih berkisahkan tentang Margasatwa yang menjadi makhluk menyeramkan kerana sumpah dan perjanjiannya dengan sang iblis, Namtar. Kali ini Margasatwa ditangkap oleh pemburu upahan yang kemudian dibawanya ke Kuala Lumpur untuk dibuat kajian oleh Profesor Razali. Profesor Razali ingin menggabungkan DNA Margasatwa dengan manusia supaya makluk ciptaannya nanti memiliki sifat ganas, menggerunkan dan mempunyai tenaga yang luar biasa seperti Margasatwa. Ezuan sanggup dirinya untuk dijadikan ujikaji Profesor Razali.



Dalam masa yang sama jugak... anak Profesor Razali yang bernama Aisya seorang Penolong Kurator telah membawa patung puteri beradu (Melur) untuk dipamerkan di Muzium Negara. Aisya juga mengalami beberapa kejadian aneh dan juga sering pengsan disebabkan patung puteri beradu ini.

Ujikaji yang dilakukan ke atas Margasatwa telah memulihkan kembali makhluk ini seperti asalnya menjadi Tamar semula dan Ezuan menjadi makhluk seperti Margasatwa. Namtar juga tidak mati dan masih lagi hidup serta memerlukan jasad untuk memulihkan kuasanya semula. Keselamatan Adi Putra dan anak tunggalnya, Saif berusia 10 tahun kini menjadi taruhan selepas kehadiran Namtar yang masih mempunyai dendam ingin menghancurkan seluruh keturunan Tamrin yang masih hidup. Adi Putra terpaksa mengikut perjanjian Namtar demi keselamatan anaknya Saif dengan menyerahkan jasadnya.



Penghujung cerita novel ini memang menyedihkan kerana Saif terpaksa menikam jantung ayahnya Adi Putra bagi membunuh Namtar yang menumpang di dalam jasad Adi Putra.

Ceritanya juga tak terjangkau dek akal menyebabkan aku terlalu kusyuk membacanya untuk mengetahui cerita selanjutnya. Memang susah nak agak jalan cerita seterusnya. Ternyata Saidee Nor Azam ini pandai bermain dengan unsur suspen dan juga peredaran zaman. Bahasanya juga mudah untuk difahami. Aku difahamkan, novel Margasatwa 2 ini lebih laju jualannya berbanding Margasatwa pertama. Ini kerana Margasatwa ke 2 mengabungkan aksi, thriller dan juga seram.

Tak menyesallah beli buku ini dengan harga RM 27.00 dengan 640 halaman. Novel ini diterbitkan pada 25 Jun 2015. Aku bagi 4 setengah bintang.

Sekian.

**jangan lupa follow blog aku yea

No comments:

Post a comment